5 Virus Kucing yang Paling Sering Menyerang, Gejala dan Pengobatannya

Virus Kucing ~ Adalah agen infeksi kecil yang berkembang biak di dalam sel inang hidup dan dapat menyebabkan penyakit pada makhluk hidup, termasuk kucing.

Saat ini, ada banyak virus yang dapat membahayakan kesehatan kucing, tetapi hanya beberapa yang paling umum pada kucing.

Bagi Anda pemilik kucing, penting untuk mengetahui virus apa saja yang umum menyerang kucing dan cara mencegah, mendiagnosis, serta mengobatinya.

Berikut ini adalah lima virus umum yang dapat menginfeksi kucing.

Macam-macam Virus Kucing

Virus Kucing yang Paling Sering Menyerang

1. Herpes Kucing (FVR)

Jenis virus kucing pertama adalah Cat Herpes (FVR). Feline herpes atau feline viral rhinopneumonitis (FVR) adalah virus yang paling umum pada kucing selama hidup mereka.

Ini juga merupakan salah satu penyebab utama infeksi saluran pernapasan atas pada kucing. Berikut gejala, penyebab, dan cara pengobatan yang harus diperhatikan.

  • Gejala:

Gejala yang paling umum termasuk bersin, hidung tersumbat dan tersumbat, mata berair, demam, dan kelelahan. Semua gejala ini bisa bertahan hingga dua minggu.

  • Penyebab:

Herpes kucing sering ditularkan dari kucing yang terinfeksi ke kucing lain melalui sekresi tubuh, seperti keluarnya cairan dari mata, hidung, dan mulut.

Tingkat penularan lebih tinggi di antara kucing yang berbagi kotak kotoran, mangkuk air dan makanan, mainan, dan perlengkapan perawatan.

Virus ini juga dapat menyebar dari induk kucing ke anak-anaknya selama kehamilan.

  • Perawatan:

Seperti FIV, herpes kucing tidak dapat disembuhkan, jadi fokuslah untuk mengobati kondisi tersebut. Antibiotik atau obat antivirus sering diresepkan untuk mencegah virus bereplikasi.

Obat tambahan akan direkomendasikan untuk mengobati gejala keputihan dan membatasi ketidaknyamanan.

Perlu diingat, stres bisa memicu gejolak; Jadi Anda pasti ingin mengurangi stres yang saat ini ada di rumah.

2. Virus Feline Immunodeficiency

Jenis virus kucing yang pertama, yaitu Feline Immunodeficiency Virus (FIV). Feline Immunodeficiency Virus atau FIV adalah virus yang merusak dan melemahkan sistem kekebalan kucing.

Lihat Juga :  5 Vitamin Bulu Kucing Terbaik dan Murah Yang Aman Untuk Anabul

Yang pada waktunya menempatkan kucing dengan risiko tertular infeksi yang berpotensi fatal. Berikut gejala, penyebab, dan pengobatan yang perlu Anda ketahui.

  • Gejala:

Gejala yang sangat nyata adalah kelelahan, demam, infeksi kulit, penurunan berat badan dan pernapasan. Muntah, diare, infeksi mulut, dan rambut rontok juga bisa menjadi tanda bahwa kucing Anda menderita FIV.

  • Penyebab:

FIV biasanya ditularkan dari kucing ke kucing melalui luka gigitan yang dalam, melalui air liur dan darah. Tetapi, pada kasus yang cukup jarang terjadi, virus ini bisa ditularkan dari induk kucing ke anak-anaknya.

  • Perawatan:

Perlu diketahui, virus FIV jenis ini tidak bisa disembuhkan, jadi yang bisa dilakukan adalah fokus mengelola kondisi melalui penguatan pada sistem kekebalan dari tubuh.

Datangi dokter secara rutin untuk memeriksa kondisi kucing setiap enam bulan sangat penting, karena dokter hewan bisa mendiagnosa sistem kekebalan tubuh kucing serta bisa merekomendasikan obat antivirus, perubahan pola makan, atau suplemen. Anda harus sangat proaktif dalam mengobati infeksi baru jika muncul.

3. Distemper Kucing (FPV)

Virus Kucing yang Paling Sering Menyerang, Gejala dan Pengobatannya

Jenis virus kucing selanjutnya yaitu kucing distemper. Feline distemper atau Feline Panleukopenia virus (FPV) adalah virus yang sangat menular yang menargetkan sel-sel di saluran usus dan sumsum tulang.

Kucing jarang tertular virus ini karena banyak pemilik kucing yang memberikan vaksinasi, terutama untuk jenis virus ini.

Tetapi pada populasi kucing yang tidak divaksinasi, itu bisa sangat meluas. Berikut gejala, penyebab, dan cara pengobatan yang perlu Anda perhatikan.

  • Gejala:

Gejala yang paling umum termasuk demam, kehilangan nafsu makan, muntah, diare, dan kelelahan.

Karena gejala ini cukup umum dari penyakit lain, Anda harus menemui dokter hewan untuk memastikan kondisinya dengan benar.

Anda tidak bisa menganggapnya enteng, karena distemper kucing bisa mengancam jiwa.

  • Penyebab:
Lihat Juga :  111.190 l.150.204 Video Full Bokeh Museum Japan Download Link Gratis

Virus kucing ini disebabkan karena parvovirus pada kucing. Ini ditularkan dari kucing yang terinfeksi ke kucing lain melalui cairan tubuh seperti darah, urin, kotoran, atau bahkan mungkin kutu.

Virus dapat ditularkan dari permukaan ke permukaan, tempat tidur, termasuk mainan, peralatan perawatan, sampai mangkuk makan.

  • Perawatan:

Setelah terinfeksi, banyak kucing tidak akan selamat dari distemper kucing, bahkan dengan rawat inap.

Namun, telah terbukti bahwa antibiotik dapat menjadi penyelamat untuk membantu melawan virus di usus, serta sebagian besar infeksi sekunder yang sering terjadi.

Perawatan tersebut dapat mencegah perkembangan kondisi. Untungnya, kucing yang berhasil sembuh dari virus distemper kucing selanjutnya kebal pada penyakit ini seumur hidup.

4. Leukemia Kucing (FeLV)

Leukemia kucing juga merupakan salah satu jenis virus kucing yang perlu diwaspadai.

Leukemia kucing adalah virus darah yang pada awalnya dikira kanker, karena sering menyerang sumsum tulang, memungkinkan kanker untuk bertahan hidup.

Berikut gejala, penyebab, dan cara mengobatinya yang perlu Anda lakukan.

  • Gejala:

Gejala yang paling umum termasuk penurunan berat badan secara konsisten, rambut rontok, diare kronis, pembesaran kelenjar getah bening, dan kejang.

Namun, gejala ini mungkin tidak muncul sampai berbulan-bulan atau bertahun-tahun setelah infeksi awal.

  • Penyebab:

Leukemia kucing sangat menular dan ditularkan dari kucing yang terinfeksi ke kucing lain melalui sekresi tubuh, seperti air liur, dahak, urin, dan kotoran.

Anak kucing yang lahir dari ibu yang terinfeksi sangat mungkin tertular penyakit ini, terutama saat menyusui.

  • Perawatan:

Leukemia kucing juga merupakan gangguan terminal yang tidak dapat disembuhkan, jadi Anda perlu fokus pada perawatan untuk membuat kucing Anda merasa lebih baik.

Beberapa dokter hewan biasanya meresepkan obat untuk memperpanjang hidup kucing, meskipun temuan tentang efektivitas obat tidak meyakinkan.

Perawatan yang ada termasuk Acemannan, ImmunoRegulin, T Limfosit Immune Modulator, Interferon Alpha, dan Staph Protein A.

Lihat Juga :  Ciri-Ciri Kucing Anggora dan Cara Perawatan Agar Sehat dan Anti Jamur

Penting untuk menemukan dokter hewan yang akan membahas secara rinci pilihan pengobatan.

5. Feline Calicivirus (FCV)

Jenis virus kucing yang terakhir adalah Feline Calicivirus. Feline calicivirus adalah virus yang menyebabkan sejumlah infeksi pada saluran pernapasan atas, mulut, dan mata pada kucing.

Setidaknya 40 jenis virus yang berbeda telah terdeteksi, semuanya bervariasi dalam tingkat keparahannya.

Berikut gejala, penyebab, dan cara pengobatan yang perlu Anda perhatikan.

  • Gejala:

Gejala yang paling umum termasuk hidung tersumbat, bersin, keluar cairan dari hidung dan mata, serta borok di lidah, gusi, bibir atau hidung, dan air liur berlebihan. Demam, kelelahan, dan pembesaran kelenjar getah bening juga dapat terjadi.

  • Penyebab:

Feline calicivirus sangat menular dan ditularkan dari kucing yang terinfeksi ke kucing lain melalui sekresi tubuh, biasanya air liur, atau sekresi mata dan hidung, yang bersentuhan dengan udara saat bersin.

Hal ini juga diduga menyebar melalui kontak dengan urin dan feses. Virus ini dapat hidup di benda-benda seperti mainan, mangkuk makan, dan tempat tidur hingga seminggu.

Bahkan jika manusia menyentuh benda-benda ini, mereka dapat menyebarkan virus ke kucing yang sehat.

  • Perawatan:

Saat Anda mengobati feline calicivirus, Anda sedang mengobati gejala dan infeksi sekunder. Antibiotik dan anti-inflamasi kemungkinan akan diresepkan.

Dokter hewan pula bisa menyarankan suplemen untuk menaikan sistem kekebalan pada tubuh.

Selain itu, penggunaan pelembab udara juga bisa mengurangi sumbatan di saluran pernapasan serta meningkatkan cairan dapat membantu menghindari kemungkinan dehidrasi.

Baca Juga :

Ya, penting bagi Anda untuk mengetahui Virus Kucing yang Paling Sering Menyerang, Gejala dan Pengobatannya. Dengan informasi diatas mungkin bisa membantu Anda sebagai pecinta kucing pemula. Semoga bermanfaat!!