Jamur Pada Kucing Persia – Penyebab dan Cara Mengatasi Secara Aman

Jamur Pada Kucing Persia – Merawat hewan misalnya jenis kucing tentu tidak mudah dan membutuhkan kesabaran. Kucing bisa terkena jamur karena bermain di luar. Hal ini tentu akan menjengkelkan dan disarankan untuk segera mengatasinya. Jamur, atau jamur pada kucing, adalah organisme parasit yang menghasilkan spora.

Jamur akan memakan tuan rumah untuk dimakan. Meskipun banyak spesies jamur ditemukan di lingkungan, hanya sedikit yang menyebabkan infeksi pada kulit manusia atau hewan.

Tanah merupakan sumber utama sebagian besar jamur, dan kucing Anda bisa terkena infeksi jamur ini melalui mengisap atau menghirup, atau dengan melalui kulit yang nantinya akan rusak.

Kucing kalian akan memiliki risiko lebih tinggi jika mengalami infeksi jamur atau kontak dengan kotorannya. Berikut ulasan lengkap penyebab jamur pada kucing dan bagaimana cara mengatasinya yang perlu dipahami. Simak selengkapnya disini!!

Jenis Jamur Pada Kucing

Jamur-Pada-Kucing-Persia

Sebelum tahu apa penyebab jamur pada kucing, kalian perlu mengetahui jenis-jenis jamur. Meskipun dalam kesehatan si mpus dapat dipengaruhi oleh berbagai jenis jamur di lingkungan.

Terdapat dengan beberapa jenis infeksi jamur yang umumnya menyerang hewan kucing kalian. Nah, berikut ini adalah beberapa infeksi jamur yang paling umum pada hewan kucing:

  • Aspergillosis
  • Kriptokokosis
  • Koksidioidomikosis
  • Kandidiasis
  • Misetoma
  • Histoplasmosis
  • Rhinosporidiosis
  • Blastomycosis Amerika Utara
  • Faeohifomikosis
  • Sporotrichosis

Jamur jenis itu yakni bisa terkonsentrasi di satu area atau menginfeksi seluruh tubuh. Infeksi jamur pada kulit kucing sering terjadi. Jenis infeksi juga menentukan gejala kucing.

Penyebab Jamur Pada Kucing

Inilah penyebab jamur pada kucing. Kurap adalah nama umum untuk infeksi jamur pada lapisan permukaan rambut, kulit, dan kuku. Infeksi tinea dapat terjadi pada manusia dan semua spesies hewan.

Organisme yang dapat menyebabkan infeksi tinea termasuk kelompok jamur khusus yang dikenal sebagai dermatofit, maka nama medis dalam jenis penyakit ini ialah dermatofitosis.

Kurap terkadang sulit dikenali pada kucing karena lesi kurap bisa ringan atau tidak terdeteksi. Jamur tinea memakan keratin, yang ditemukan di lapisan luar rambut, kulit, dan kuku.

Penyebab-Jamur-Pada-Kucing

Kerak di bagian dalam pada bulu kucing yakni mungkin satu-satunya indikator infeksi jamur pada kucing. Beberapa jenis kucing mungkin mempunyai kulit bulat dan tebal dengan saja bulu rontok.

Lihat Juga :  Xxnamexx Mean www Bokeh Full Sensor 2019 Cara Download & Install

Kerontokan bulu akan terjadi ketika spora menginfeksi batang rambut, mengakibatkan peningkatan kerapuhan rambut yang terinfeksi. Penyebab paling umum dari jamur kucing atau kurap ialah Microsporum canis.

Jamur ini salah satu spesies dermatofit. Selain Microsporum canis, ada spesies lain yang menyebabkan tinea pada kucing, menurut penelitian yakni bernama:

  • Microsporum persicolor
  • Mentagrophytes
  • Microsporum gypseum
  • Trichophyton

Namun, infeksi yang disebabkan dengan keempat jamur yang disebutkan di atas pada kucing jarang terjadi dan jarang terjadi.

Bisakah Jamur Pada Kucing Dihilangkan?

Dalam menggunakan salep akan bisa membantu mengatasi masalah jamur pada kucing. Beberapa salep yang dijual bebas. Akan tetapi, saat memilih salep, lebih baik berkonsultasi dengan dokter hewan.

Dalam kasus jenis jamur yang menyebabkan rasa sakit, dokter hewan dapat mengobatinya dengan ekstra hati-hati. Setiap infeksi sekunder juga akan diobati dengan infus atau obat-obatan jika diperlukan.

Dibutuhkan beberapa minggu perawatan sebelum kucing tampak pulih. Bahan-bahan alami dapat digunakan untuk kucing. Cara menghilangkan jamur pada kucing dengan bahan alami yakni:

  • Cuka Sari Apel
    • Taruh beberapa tetes cuka sari apel pada kapas dan oleskan dengan lembut ke area yang terinfeksi beberapa kali sehari. Cuka sari apel mengubah pH kulit, menghilangkan jamur.
  • Pepaya Mentah
    • Gosokkan irisan pepaya mentah ke area yang terinfeksi sampai sembuh.
  • Kentang Mentah dan Garam
    • Kupas kentang, lubangi dan isi dengan garam. Letakkan kentang di piring dan biarkan jusnya keluar. Kemudian oleskan jus ini ke area yang terkena jamur.
  • Minyak Kelapa
    • Bahan ini dapat menghilangkan jamur pada kucing karena memiliki sifat antibakteri. Oleskan minyak kelapa ke bagian tubuh kucing yang sakit.
Lihat Juga :  Ciri-Ciri Kucing Anggora dan Cara Perawatan Agar Sehat dan Anti Jamur

Cara Mengatasi Jamur Pada Kucing

Metode paling umum untuk mengobati penyebab jamur pada kucing adalah dengan menggunakan kombinasi terapi topikal (mengoleskan salep, krim, atau sampo) dan terapi oral sistemik (memberikan obat antijamur dengan melalui mulut).

Cara-Mengatasi-Jamur-Pada-Kucing

Agar perawatan berhasil, semua kontaminan lingkungan juga harus dihilangkan atau dibersihkan. Nah, dibawah ini adalah beberapa cara dalam mengatasi jamur terhadap si mpus, diantaranya ialah:

1. Perawatan Mulut

Kasus umum jamur tinea pada kucing, pengobatan yang efektif adalah obat antijamur oral. Obat yang paling umum digunakan untuk tujuan ini ialah griseofulvin.

Meskipun dalam obat yang lebih baru seperti itrakonazol atau terbinafine (Lamasil) lebih umum digunakan dan disukai karena memiliki efek samping yang lebih sedikit.

Respon setiap kucing terhadap pengobatan juga berbeda, dan jika terapi terlalu sering terganggu, penyakitnya bisa kembali lagi. Perawatan biasanya berlangsung setidaknya enam minggu, dan terapi yang lebih lama diperlukan dalam beberapa kasus.

Setelah pengobatan dimulai, kultur jamur akan dilakukan secara teratur untuk menentukan apakah hewan Anda masih terinfeksi. Jangan menghentikan pengobatan tanpa saran dokter hewan. Menghentikan obat terlalu cepat dapat menyebabkan jamur kembali.

2. Pengobatan Topikal

Terapi topikal hanya dapat digunakan untuk mengobati tinea tetapi sering disertai dengan obat-obatan oral. Ada beragam krim dan salep yang bisa dioleskan ke area kulit kucing yang terkena tinea.

Mencukur bulu pada area yang terkena kurap pada kucing juga dapat membantu menyembuhkan dan menyembuhkannya. Perawatan topikal biasanya diberikan untuk jangka waktu beberapa minggu hingga beberapa bulan.

Setelah memandikan atau merawat kucing, selalu cuci tangan dan bersihkan semua permukaan yang bersentuhan dengan kucing dengan larutan pemutih.

3. Membersihkan Lingkungan Sekitar

Bulu kucing yang sudah terkena jamur akan mengandung banyak jenis spora mikroskopis yang bisa tertular dari lingkungan. Infeksi terhadap hewan lain dan manusia dapat terjadi baik melalui kontak langsung dengan kucing yang terinfeksi atau melalui paparan spora jamur di lingkungan yang terkontaminasi.

Lihat Juga :  Arti Mimpi Jangkrik

Selain meminimalkan kontak langsung dengan kucing yang terinfeksi, penting untuk menjaga lingkungan bebas spora. Menghilangkan bulu kucing yang dikombinasikan dengan pengobatan antijamur topikal pada area kulit yang terkena dapat mengurangi adanya polusi terhadap suatu lingkungan.

Sangat penting untuk menghilangkan bulu hewan peliharaan dari lantai atau furnitur, karena dapat terkontaminasi dengan spora jamur. Penting juga untuk membatasi ruang kucing di dalam rumah untuk mencegah penyebaran terhadap spora pada jamur.

Mengapa Kucing Terkena Jamur ?

Menurut dokter hewan, penyebab paling mendasar dari jamur kucing adalah jamur yang ditularkan dari kucing lain. Penularan jamur ini dapat terjadi ketika kucing melakukan kontak fisik dengan kucing lain yang sebelumnya telah terinfeksi.

Penyebab lain jamur terhadap kucing ialah adanya sebuah faktor dari lingkungan. Penyebab lain jamur pada kucing adalah faktor lingkungan.

Tempat bermain atau istirahat kucing merupakan dua tempat yang perlu diperhatikan kebersihannya. Jika ruangan tersebut tidak dirawat dengan baik dan benar, dapat menjadi tempat berkembang biaknya virus dan bakteri.

Lama kelamaan akan berkembang banyak jenis jamur seperti kurap dan kudis. Faktor ketiga penyebab jamur kucing adalah kucing yang tidak pernah mandi.

Padahal kucing adalah hewan bersih yang bisa mandi sendiri. Memandikan kucing tidak harus terlalu rutin, misalnya sebulan sekali atau saat kucing sangat kotor.

Kucing yang tidak pernah disiram, terutama yang bulunya tebal, akan kehilangan banyak minyak. Ini akan menjadi penyebab terbentuknya sebuah sarang jamur dibadan sang mpus.

Baca Juga :

Bagaimana? Kalian sudah mengetahu bukan jenis-jenis jamun pada kucing, cara penjegahannya, ciri-ciri dan penjelasan lainnya. Nah, sekian dari kami terima kasih!!